Ini anatara pemimpin paling bodoh abad ini

Kenyataan bodoh oleh Bekas Timbalan Menteri Melayu.

Semalam keluar satu kenyataan media yang sangat bodoh dilakukan oleh seorang Bekas Timbalan Menteri Melayu. Menidakkan hak Melayu dan Bumiputera dalam RMK 11 adalah satu perkara yang tidak rasional bagi kami WIRA PERKASA MALYSIA. 

Siapa dia yang mahu bersuara untuk menidakkan hak Melayu dan Bumiputra? Selepas menjadi timbalan menteri kini dia berani bersuara untuk memangkah orang-orang Melayu yang dulu mengangkat sehingga menjadi Timbalan Menteri. Dasar kacang lupakan kulit, mudah benar lupa diri. Kalau bukan orang Melayu yang angkat dia dulu siapa dia sekarang?
Cuba menjadi pembela bangsa asing dan sebenarnya dia membangsatkan diri dihadapan orang Melayu! Contoh orang Melayu yang lupa dri dan bodoh amat teserlah. 

Apa agenda dia dalam manjadi pejuang bangsa asing? Benar kata Tun Mahathir, Melayu mudah lupa. Inilah buktinya! Jika kita nak jadi pemimpin tak pelu mempopularkan diri dengan mengeluarkan kenyataan bodoh seperti ini. Cukup sekadar kita menjalankan tanggungjawab sebagai seorang pemimpin. Contoh paling dekat adalah Tun Mahathir, nama beliau berjaya mempertahankan jawatan selama 22 tahun kerana beliau memperjuangkan nasib orang-orang Melayu dan sehingga kini beliau masih diingati. 

Nak jadi pemimpin kena bijak, bukan memperbodohkan diri dan bangsa sendiri. Malu jadi Melayu seperti ini. Memperlihatkan sikap bodoh dan mehu memperjuangkan hak rakyat Malaysia. Sepatutnya dia tak layak menjadi timbalan menteri pun, dan eloklah dia kini tak lagi pegang jawatan kerana kita tidak perlukan orang seperti ini dalam kerajaan. 

Cukup lah yang ada sekarang pun yang suka buat kenyataan seperti dia. Nak jadi pejuang tapi membodohkan diri sendiri. Ingat kita Melayu bangsa yang dihormati dunia. Melayu telah diiktiraf di peringkat dunia. Apa lagi Melayu mahu…?

Irwan Fahmi Ideris 
Ketua Wira Perkasa Malaysia 

Comments

Popular posts from this blog

Kali ini sudah pasti kami tidak akan tertipu lagi.

The Star menghina umat Islam sekali lagi

Sudah Cukup segalanya digadai, Hj Najib Wajar Meletakkan Jawatan